Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Bagong Putra bungsu Semar

 Bagong, yang di daerah Mbanyumas bernama Bawor adalah sosok Panakawan di dunia boneka. Panakawan adalah pendampingan atau Pamong yang selalu berpartisipasi dan menemani seseorang atau keluarga, sebagai tempat untuk berbagi selera dan sedih, dan Anda diminta saran jika perlu. Dia adalah putra semar atau Ki Lurah Badranaya.


Menurut cerita di Boneka, Baggong dibuat dari bayangan Semar. Pada hari-hari pertama Sang Hyang, Ismaya, turun ke dunia sebagai Semar untuk melayani sebagai kelompok kelompok manusia yang baik, ia merasa sendirian. oleh sebab itu, dia memohan pada ayahnya, yaitu sanghyang wenang, untuk diberikan sahabat. 

Sebagai  sahabat sejati Semar, itu adalah bayangannya, sang hyang, lalu berubah menjadi bagong. Itulah sebabnya bentuk dan wajah Bagong sangat mirip dengan semar. Seperti Semar, perut Bagong juga dibedakan, hidungnya puggung, dan pantatnya yang besar.


Bagong memiliki perwtakan seperti anak. Lucu, dia jarang berbicara, tetapi sekali bicara membuat orang tertawa. Di dunia perwayangan, Baggong adalah penjelmaan Klan Nylekit yang kuat untuk karakter pewayangan lainnya yang bertindak salah. Biasanya, sebelum mulai berbicara, Baggong pertama-tama mengucapkan doa awal yang khas sebagai berikut: "Kasar melarikan diri ..." Hanya setelah itu, kata ungkapan yang ingin ia sampaikan.


Bagong


 Di pewayangan Purwa, beberapa dekade yang lalu, nama Baggong hanya dikenal di beberapa daerah, terutama di Yogyakarta ke barat dan di daerah Banyumas, dan beberapa tempat di Jawa Timur. Tapi sekarang angka Bagong juga dimainkan di daerah lain, bahkan pada pertunjukan di Jawa Barat. Di daerah sunda , nama Bagong sering sama dengan Cepot atau Astrajangga. Namun, berbeda dari kebanyakan pewayangan kulit Purwa, di pewayangan Purwa Sunda , Cepot Astrajangga dianggap sebagai putra semar tertua.


tahun pewyangan mulai dibuat pada era Pemerintah Sunan Amangkurat II, Raja Mataram (1677 - 1703). Dengan Candra Sengkala "Mantri Sangna Sangoyag Jagad", Anda dapat mengetahui tokoh Bagong yang dibuat pada 1603 Jawa, atau 1679 M. Tetapi siapa Pencipta, tidak diketahui?

Meskipun Baggong sebenarnya adalah putra pertama dari Semars, dalam kekuasaan, sering dianggap sebagai putra bungsu. Biasanya, di pewayangan Purwa Bagong berbicara dengan aksen Banyumasan Jawa. Itu adalah satu, antara lain, mengapa di daerah mBanyumas nama Bagong sangat populer.


Bagong


Khusus untuk Jawa Timur, ada nama/panggilan yang disebut Hyang Katinja Akques, atau Besep, atau Besil, atau Basil.

Di boneka, hampir ada sosok Panakawan, yang hampir seperti bentuk dengan Baggong. Angka ini disebut Jiweng. Bagong indah, disebut Dewi Bagnawati, putri Prabu Baluka dari Kerajaan Pucangheru. Di Lakon Carangan, "Semar bertanya dengan baik" atau "semi semi tuntutan", Baggong diundang ke Kahyangan dan mengubah bentuknya menjadi pria tampan.

Bagong menerima nama baru Bambang Lenga, sementara Semare, yang telah mengubah cara Pully Knight, disebut Bambang Dewalelana. Dalam pekerjaan ini, selain itu, kembali ke tampan, Bagong juga memiliki sihir seimbang dengan para dewa.

Post a Comment for "Bagong Putra bungsu Semar"